Sejarah Film Dunia Dan Indonesia Pertama Kali

Advertisement

970x90px

Sejarah Film Dunia Dan Indonesia Pertama Kali

Rabu, 02 Januari 2019

Sejarah perfilman - Mempelajari perihal sejarah dan perkembangan film dari masa ke masa, dari Kinetoscope pada tahun 1891 hingga kebangkitan 3D hari ini. Berikut ialah artikel perihal sejarah perkembangan industri film dunia dan Indonesia.

 Mempelajari perihal sejarah dan perkembangan film dari masa ke masa Sejarah Film Dunia dan Indonesia Pertama Kali
Sejarah Perfilman Dunia

Sinematografi ialah delusi gerakan oleh rekaman dan proyeksi cepat dari banyak gambar foto yang masih ada di layar. Sebuah produk dari perjuangan ilmiah masa ke-19, telah, selama masa yang lalu, menjadi industri yang mempekerjakan ribuan orang dan media hiburan dan komunikasi massa.

Tidak ada orang yang menemukan Film. Namun, pada tahun 1891, Perusahaan Edison di Amerika Serikat berhasil menyampaikan prototip Kinetoscope, yang memungkinkan satu orang sekaligus untuk melihat gambar bergerak.

Thomas Edison telah memakai film 35mm berlubang di Kinetoscope, dan pada tahun 1909 ini diadopsi sebagai standar industri. Gambar mempunyai kekerabatan tinggi-ke-lebar, yang dikenal sebagai rasio aspek, dari 3: 4 atau 1: 1.33. Dengan munculnya bunyi optik rasio aspek diadaptasi menjadi 1,37: 1.

Meskipun ada banyak eksperimen dengan format lain, tidak ada perubahan besar dalam rasio layar hingga tahun 1950an.Pengenalan televisi di Amerika mendorong sejumlah eksperimen teknis yang dirancang untuk mempertahankan minat publik terhadap Film.

Film pertama kali di dunia (Film bisu) - Film bergerak pertama kali diputar untuk umum yang diproyeksikan ke pemirsa berbayar (Bioskop) ialah saudara pria Lumière pada bulan Desember 1895 di Paris.

Awalnya, film sangat pendek, kadang hanya beberapa menit atau kurang. Mereka diperlihatkan di area bazar dan balai musik atau di mana saja layar sanggup dipasang dan ruangan menjadi gelap. Subjek termasuk adegan dan acara lokal, pemandangan tanah asing, komedi pendek dan program yang dianggap layak diberitakan.

Film-film tersebut didampingi oleh dosen, musik dan banyak partisipasi penonton - walaupun mereka tidak melaksanakan obrolan yang disinkronkan, mereka tidak 'diam' ibarat yang terkadang mereka gambarkan.

Pemutaran film komersial pertama di dunia berlangsung di Grand Cafe di Paris. Film ini dibentuk oleh Louis dan Auguste Lumiere, dua bersaudara Prancis yang menyebarkan proyektor kamera yang disebut Cinematographe. Saudara pria Lumiere meluncurkan inovasi mereka ke publik pada bulan Maret 1895 dengan sebuah film singkat yang menyampaikan para pekerja meninggalkan pabrik Lumiere.

Pada tanggal 28 Desember, saudara kandung kewirausahaan menyaring serangkaian adegan pendek dari kehidupan Prancis sehari-hari dan mendapatkan tiket masuk untuk pertama kalinya.

Perkembangan teknologi Film - Teknologi film berakar pada awal 1830-an, ketika Joseph Plateau of Belgium dan Simon Stampfer of Austria secara bersamaan menyebarkan sebuah alat yang disebut fenakistoskop yang menggabungkan cakram berputar dengan slot yang melaluinya serangkaian gambar sanggup dilihat membuat imbas dari sebuah gambar bergerak tunggal.

Fenakistoscope yang dianggap sebagai pendahulu gambar gerak modern, diikuti oleh beberapa dekade kemajuan dan pada tahun 1890, Thomas Edison dan asistennya William Dickson menyebarkan kamera gerak-gambar pertama, yang disebut Kinetograph. Tahun berikutnya, 1891, Edison menemukan Kinetoscope yaitu sebuah mesin dengan penonton lubang pengintai yang memungkinkan satu orang untuk menonton selotip film ketika ia bergerak melewati sebuah cahaya.

Pada tahun 1894, Antoine Lumiere, ayah dari Auguste (1862-1954) dan Louis (1864-1948) melihat demonstrasi Kinetoscope Edison. Lumiere yang lebih bau tanah terkesan, namun dilaporkan menyampaikan kepada anak-anaknya yang mengelola pabrik pelat foto yang sukses di Lyon, Prancis bahwa mereka sanggup menemukan sesuatu yang lebih baik.

Sinematographe Louis Lumiere, yang dipatenkan pada tahun 1895 ialah kamera film kombinasi dan proyektor yang sanggup menampilkan gambar bergerak di layar untuk penonton. Cinematographe juga lebih kecil, ringan dan memakai film kurang dari teknologi Edison.Lumieres membuka Film (dikenal sebagai Film) pada tahun 1896 untuk menyampaikan pekerjaan mereka dan mengirim awak kamerawan ke seluruh dunia untuk menyaring film dan memotret materi baru.

 Mempelajari perihal sejarah dan perkembangan film dari masa ke masa Sejarah Film Dunia dan Indonesia Pertama Kali
Charlie Chaplin 1914

Di Amerika, industri film cepat lepas landas. Pada tahun 1896, Vitascope Hall, diyakini sebagai teater pertama di AS yang ditujukan untuk menampilkan film, dibuka di New Orleans. Pada tahun 1909, The New York Times menerbitkan ulasan film pertamanya (dari "Pippa Passes" DW Griffith), pada tahun 1911 studio film Hollywood pertama dibuka dan pada tahun 1914, Charlie Chaplin membuat debut layar lebar.

Selain Cinematographe, Lumieres juga menyebarkan proses fotografi warna simpel pertama, plat Autochrome,yang memulai debutnya pada tahun 1907.


Sejarah perkembangan film internasional - Pada tahun 1914, beberapa industri film nasional didirikan. Eropa, Rusia dan Skandinavia sama pentingnya dengan Amerika. Film menjadi lebih panjang, dan mendongeng, atau naratif, menjadi bentuk yang dominan.

Karena semakin banyak orang yang menonton film, industri yang tumbuh di sekitar mereka siap menginvestasikan lebih banyak uang untuk produksi, distribusi dan bazar mereka, sehingga studio besar didirikan dan gedung Film khusus dibuat. Perang Dunia I sangat membatasi industri perfilman di Eropa, dan industri Amerika semakin penting.

Film berwarna pertama kali - 30 tahun pertama Film ditandai oleh pertumbuhan dan konsolidasi sebuah basis industri, pembentukan bentuk naratif, dan penyempurnaan teknologi.Warna pertama kali ditambahkan ke film hitam-putih melalui pewarnaan, pengencangan dan pengapuran.

Pada tahun 1906, prinsip-prinsip pemisahan warna dipakai untuk menghasilkan apa yang disebut 'gambar warna alami' dengan proses Kinemacolor Inggris, yang pertama dipresentasikan ke publik pada tahun 1909.

Proses awal Technicolor dari tahun 1915 dan seterusnya tidak simpel dan mahal, dan warnanya pun tidak dipakai lebih luas hingga diperkenalkannya proses tiga warna pada tahun 1932.

Film Bersuara - Upaya kali pertama untuk menambahkan bunyi yang disinkronisasi ke gambar yang diproyeksikan memakai silinder atau cakram fonografi. Film berdurasi panjang pertama yang menggabungkan obrolan yang disinkronkan, The Jazz Singer (AS / 1927), memakai sistem Vitotech Warner Brothers yang memakai cakram rekaman terpisah dengan masing-masing gulungan film untuk bunyi tersebut.

Sistem ini terbukti tidak sanggup mengemban amanah dan segera digantikan oleh optical, variable density soundtrack yang direkam secara fotografis di sepanjang sisi film.

Pada awal 1930an, hampir semua film berdurasi panjang dipresentasikan dengan bunyi yang disinkronkan dan, pada pertengahan 1930an, beberapa juga penuh warna. Munculnya bunyi mengamankan tugas lebih banyak didominasi industri Amerika dan memunculkan apa yang disebut 'Golden Age of Hollywood'.

Selama tahun 1930an dan 1940an, Film ialah bentuk utama hiburan populer, dengan orang-orang sering menghadiri Film dua kali seminggu. Di Inggris kehadiran tertinggi terjadi pada tahun 1946, dengan lebih dari 31 juta kunjungan ke Film setiap minggu.

Pada tahun 1952, proses Cinerama memakai tiga proyektor dan layar melengkung yang lebar dan melingkar dengan bunyi surround multi track, diputar perdana. Ini memberi penonton perasaan keterlibatan yang lebih besar dan terbukti sangat populer.

Namun, ini secara teknis tidak simpel dan Film layar lebar tidak mulai dipakai secara luas hingga diperkenalkannya CinemaScope pada tahun 1953 dan Todd-AO pada tahun 1955, keduanya memakai satu proyektor. CinemaScope secara optik memencet gambar pada film 35mm yang diperluas secara lateral oleh lensa proyektor biar sesuai dengan lebar layar; Todd-AO memakai film dengan lebar 70mm.

Pada final tahun 1950an, bentuk layar Film telah berubah secara efektif, dengan rasio aspek 1: 2,35 atau 1: 1,66 menjadi standar.Sistem layar lebar seorang jago memakai film 70mm juga telah dikembangkan. Yang paling sukses ialah IMAX, yang pada tahun 2008 mempunyai 311 layar di seluruh dunia.

Selama bertahun-tahun, Film IMAX telah menyampaikan film yang dibentuk khusus dalam format 2D atau 3D yang unik, namun semakin banyak versi film terkenal yang telah dikuasai ulang secara digital dalam format IMAX, seringkali dengan pelengkap adegan atau imbas 3D.

Suara stereo yang telah bereksperimen pada tahun 1940-an, juga menjadi bab dari pengalaman layar lebar baru. Sementara Film mempunyai beberapa keberhasilan dalam memperjuangkan kompetisi televisi, mereka tidak pernah mendapatkan kembali posisi dan dampak yang pernah mereka pegang, dan selama tiga puluh tahun berikutnya, penonton merosot.

Sejarah industri perfilman Indonesia - Film pertama yang dibentuk pertama kalinya di Indonesia ialah film bisu tahun 1926 yang berjudul Loetoeng Kasaroeng dan dibentuk oleh sutradara Belanda G. Kruger dan L. Heuveldorp.

Produksi film di Indonesia kemudian berlanjut dengan dibuatnya film Eulis Atjih yang menceritakan kisah seorang istri yang disia-siakan suaminya dan tayang di  tahun berikutnya yaitu 1927. - Sejarah Film Dunia dan Indonesia